SELAMAT MAJU JAYA DAN SUKSES

Monday, July 27, 2009

Konsep Taaruf yang harus difahami





Kita petik maksud Firman Allah dalam surah al Hujurat:13

"Wahai manusia!sesungguhnya, Kami menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan,kemudian kami jadikankamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku agar kamu saling kenal mengenal. Sesungguhnya semulia-mulia laku di sisi Allah orang yang lebih taqwanya.Sesungguhnya Allah Maha mengetahui lagi Maha mendalam pengetahuannya".

Taaruf adalah satu konsep perkenalan yang diajar dan dituntut perlaksanannya dalam Islam. Konsep taaruf juga selari dengan mana-mana konsep yang melibatkan 2 belah pihak yang baru berjumpa yang ingin memulakan perbualan. Dalam Islam kebiasaanya, lafaz salam digunakan di awal perbualan dan dituruti dengan pertanyaan soalan-soalan ringkas mengenai peribadi kedua-dua belah pihak itu. Taaruf di dalam Islam boleh digambarkan dengan begitu simbolik sekali. Ini adalah kerana, taaruf itu sendiri telah memainkan banyak peranan yang penting dalam menjalinkan perhubungan sesama manusia. Lebih-lebih lagi jika, perhubungan yang dijalinkan itu sedia untuk diikat dengan ikatan ukhuwwah sebagai saudara seagama. Barulah nanti terjalinnya Islam itu sesunguhnya bersaudara. Ianya akan melangkaui batas georafi, keturunan dan warna kulit. Konsep ini akan terus menjalin hubungan yang luhur dan suci kasih mengasihi sesama umat, cubit peha kanan peha kiri terasa bukan enau dalam belukar melepaskan pucuk masing-masing.

Ikatan Ukhuwwah peranannya amat penting dalam menyebarkan fikrah Islamiah ke seluruh pelusuk dunia. Dengan bermulanya taaruf dan terbinanya ukhuwaah,dan kesannya ikatan mahabbah terlahir di kalangan jemaah dan akhirnya dapat membentuk ikatan kesatuan yang kukuh dan teratur susunannya. Ikatan yang dibina atas dasar iman bukan sahaja mampu menjadikan umat Islam hebat malah kedudukannya dihormati di seluruh dunia. Dengan adanya ikatan persaudaraan seperti ini, pastinya Umat Islam bukan sahaja dihormati malah ianya juga digeruni oleh pihak musuh yang amat membenci Islam.

Taaruf memberi gambaran yang bahawa positif bilamana masyarakat memandang ianya adalah suatu kelebihan jika diamalkan dan suatu kerugian jika ditinggalkan. Taaruf dalam pelbagai bidang dan lapangan demi meneroka dan menguasai kemahiran ekonomi, pendidikan, politik dan apa jua yang selari dengan dasar islam. Namun ia kadangkala dipesongkan untuk tujuan yang negatif seperti untuk bermegah-megah, atau lebih tepat ke arah maksiat yang semestinya meyeleweng dari tuntutan Islam.Menjadikan seolah-olah Islam tiada konsep taaruf sejati melupakan segala kepentingan ummah demi nafsu ammarah semata-mata. Jelasnya Taaruf adalah medan terbaik untuk membina tamadun umat yang bersatu untuk al-khair malah menentang sebarang bentuk kezaliman dan fasad.

Dari sini kita kutip beberapa Intisari ayat 13 Surah Al-Hujarat;
- Allah menegaskan manusia sama dari segi kejadian mereka,
iaitu lelaki [ Adam ] & perempuan [ Hawa ]
- Dari asal yang sama,manusia dijadikan dalam pelbagai etnik,
bangsa dan kabilah supaya berkenal-kenalan demi kemajuan Islam
- Manusia diingatkan bahawa kedudukan di sisi Allah bukan ditentukan
mengikut keturunan,harta dan pangkat tetapi ketakwaan & kebersihan jiwa
- Manusia yang tidak menghayati konsep taa'ruf umpama haiwan liar yang sentiasa bermusuhan dan tidak mengenal erti persahabatan.
- Ta'aruf adalah ibadat.Orang yang mengamalkan taa'ruf mematuhi tuntutan syarak

Thursday, July 23, 2009

Musibah atau bala yang dilupakan.....!

Tidak ada di kalangan manusia yang suka kepada bala atau bala bencana. Kerana bala itu sangat menyusahkan manusia.Lantaran itulah manusia susah hati dengan bala.Walaupun demikian tidak ada di kalangan manusia sama ada secara perseorangan mahupun secara kelompok, dapat mengelak atau dapat terlepas daripada bala bencana, sekalipun dia seorang yang berkuasa atau seorang yang kaya. Cuma ada orang yang ditimpa bala sekali-sekala, ada yang selalu, ada yang ringan, ada yang berat, ada yang berlaku pada dirinya, keluarga dan harta bendanya atau kedudukannya dan lain-lain lagi. Diantara bala-bala itu mana yang lebih merbahaya?

Sebenarnya bala terbahagi kepada dua:

Pertama: Yang bersifat hissi atau bersifat zahir. Berbagai-bagai bentuknya, di antaranya seperti sakit badan, harta hilang, kematian keluarga yang tercinta, difitnah, diberimalu, dipukul orang, jatuh miskin, turun pangkat, perniagaan rugi, dibuang kerja, musnah harta oleh bencana alam, tidak naikpangkat, dipenjara dan lain-lain.

Kedua: Yang bersifat maknawi atau rohani. Berbagai-bagai bentuk pula, di antaranya seperti melupakan ilmu yang telah dipelajari, tercabut iman, atau iman bertambah kurang, ilmu tidak diamalkan, iman tercabut yang ada hubungan dengan akidah.Kurang iman atau iman merosot kerana beberapa sebab, diantaranya seperti ada amalan yang biasa dibuat tidak dibuat,atau membuat dosa sama ada kecil mahupun besar. Dosa itu pula, ada dosa lahir ada dosa batin.Di antara dosa-dosa itu ialah seperti berzina, riba, rasuah,mencuri, menipu, minum arak, judi, mengumpat, memfitnah,menghina, menghasut, hasad, tamak, bakhil, pemarah, mengadu domba dan lain-lain.Di antara dua bentuk bala ini, bala yang paling merbahaya ialah bala yang bersifat rohani dan maknawi, kerana bala ini akan membawa ke Neraka. Tapi bala yang bersifat hissi tidak membawa ke Neraka. Bahkan mungkin menguntungkan samaada ia menghapuskan dosa atau mendapat darjat di dalam Syurga, asalkan pandai menerimanya.

Oleh itu bala yang bersifat rohani dan maknawi ini sangat dibenci dan wajib dijauhi. Maksudnya, setiap dosa adalah bala,wajib dijauhi. Tapi bala yang bersifat hissi tidak dibenci. Ia hanya menyusahkan. Dan tidak pula menjadi satu kesalahan untuk berusaha mengelaknya. Juga tidak salah kalau setelah ditimpa sesuatu bala, berusaha menghilangkannya kerana bagi orang yang lemah iman dan tidak tahan dengan ujian boleh jatuh kepada dosa atau tercabut iman dengan ujian yang berat itu.Tapi bagi orang yang mampu berhadapan dengan ujian atau orang yang imannya kuat, tidak salah pula untuk tidak berusaha menghilangkannya kerana sifat redha dengan ketentuan Allah itu salah satu sifat terpuji. Ia merupakan sifat-sifat rasul. Dari itu pahalanya amat besar di sisi Allah yang Maha Pemurah.

Di akhir zaman ini oleh kerana kebanyakan umat Islam sudah jahil dengan ilmu agamanya sendiri, kemudian cinta dunianyapula begitu mendalam, maka mereka hanya terpaut dan terpengaruh dengan kehidupan yang terdekat iaitu dunia ini. Kehidupan di Akhirat sekadar tahu adanya Akhirat, namun hatinya tidak ke situ. Timbullah acuh tak acuh dengan Akhirat. Maka timbullah salah berfikir. Mereka memandang perkara yang terdekat itu amat besar dan serius sekali. Nikmatnya pun dipandang besar. Balanya pun dipandang besar. Akibatnya nikmat dan bala di Akhirat dipandang kecil sahaja. Maka sebab itulah mereka lupa daratan dengan nikmat dunia. Terasa sangat menderita dengan bala dunia.



Di petik dari

http://abihaiqal.blogspot.com

Wednesday, July 22, 2009

Keagungan Allah Diperlihatkan Pada Gerhana Matahari


Solat Gerhana disebut di dalam bahasa arab dengan khusuf الخُسُوفِ bagi bulan dan kusuf الكُسُوفِ bagi matahari, iaitu hilangnya cahaya bulan atau matahari. Kita akan berpeluang menyaksikan Gerhana Matahari Separa yang dijangkakan berlaku pada awal pagi 22 Julai 2009. Berdasarkan kiraan, waktu kemunculan gerhana tersebut adalah seperti berikut :


Waktu Sentuhan pertama : 8.29 am
Waktu puncak Gerhana : 9.07am
Waktu Tamat Gerhana : 9.48am


Fenomena gerhana yang berlaku bukanlah kerana kemurkaan Allah SWT, tetapi ianya adalah petanda kepada kebesaran Allah. Ia juga berupaya menjadi peringatan kepada manusia yang menyembah bulan dan matahari bahwa kedua-duanya juga punya kelemahan dan akan lenyap cahaya yang ada pada keduanya walaupun seketika berbanding kuasa Allah Rabbul Jalil. Malah ia akan mengingatkan kita tentang azab dan nikmat yang dijanjikan Allah SWT pada hambanya kerana fenomena gerhana ini sangat besar ertinya samada dari penghayatan iman dan sains. Ia bukan fenomena baru yang hanya berlaku pada akhir zaman ini tapi telah berlaku sejak alam ini dijadikan dan juga pada zaman Nabi SAW yang dikenali sebagai sebaik-baik kurun.


Dalilnya :

Diriwayatkan oleh al-Bukhari dan Muslim dari Aisyah r.a. bahawa Nabi SAW bersabda:

إِنَّ الشَّمْسَ وَالقَمَر َ آيَتَانِ مِنْ ايَاتِ اللهِ لاَيَخْسِفَان ِ لِمَوت ِ أَحَدٍ وَلاَ لِحَيَاتِهِ، فَإِذَا رَأَيْتُمْ
ذلِكَ فَادْعُوا اللهَ وَكَبِّرُوا وَتَصَدَّقُوا وَصَلُّوا

Maksud: “Sesungguhnya matahari dan bulan adalah dua macam tanda dari tanda-tanda kekuasaan Allah. Terjadinya gerhana matahari atau bulan itu bukanlah kerana kematian seseorang atau kehidupannya. Maka jikalau kamu melihatnya, berdoalah kepada Allah, bertakbirlah, bersedekahlah serta bersembahyanglah”

Dari Abu Mas'ud Al Ansari beliau berkata :
Rasulullah bersabda : "Sesungguhnya matahari dan bulan adalah dua di antara tanda-tanda kebesaran Allah. Keduanya (kalau sedang gerhana) oleh Allah digunakan untuk menakuti para hambaNya. Dan keduanya tidaklah gerhana lantaran kematian seseorang di antara manusia. Kerana itu, apabila kalian melihatnya, maka lakukanlah solat dan berdoalah kepada Allah sampai hal yang menakutkan itu hilang".


Solat Gerhana disebut di dalam Bahasa Arab dengan khusuf (bulan) dan kusuf (matahari), iaitu hilangnya cahaya bulan atau matahari. Solat Khusuf/Kusuf adalah sunat muakkad bagi orang yang bermukim atau bermusafir, merdeka atau hamba, lelaki atau perempuan dan samada ditunaikan secara berjemaah atau bersendirian. Semoga kita dapat mengambil iktibar dari kejadian Allah ini.

Tuesday, July 21, 2009

Soal jawab Iman

  1. Apakah maksud Iman mengikut Al-quran dan Hadith?
  2. Ada berapa jenis Iman dan apakah jenis-jenis tersebut?
  3. Dalil-dalilnya
  4. Kenapa Iman penting ?
  5. Bagaimana Iman dapat membentuk insan terbilang?
  6. Apakah yang akan berlaku jika tiada atau kurangnya kekuatan Iman seseorang hamba Allah ?
  7. Bagaimana hendak menguatkan Iman dalam diri seseorang?
  8. Bolehkah pihak tuan/puan memberi saya beberapa cth masalah yg timbul dr masalah iman ini di kalangan umat Islam terutamanya di Malaysia.

Jawapan

1. Maksud iman ialah mempercayai di dalam hati, mengaku dengan lisan dan mengamalkan dengan perbuatan atau anggota. Iman ialah mempercayai Rukun Iman dengan tidak mengesyak dan ragu-ragu, kepercayaan yang tetap yakin tidak bergoncang dan berdolak dalik,tidak ada kesamaran dan keraguan dalam hati dan perasaan. Iman juga dikaitkan dengan akidah iaitu satu ikatan tali yang kuat dan kukuh. Ketika Jibril A.S. bertanya kepada Baginda Rasulullah S.A.W tentang iman maka Rasulullah S.A.W menerangkannya yang bermaksud:" Iman itu ialah engkau beriman kepada Allah, Malaikat-malaikatnya,Kitab-kitabnya,Rasul-rasulnya,serta Hari Akhirat;dan engkau beriman kepada takdir ( yang ditentukan oleh Allah )- Baiknya dan buruknya..."( Riwayat Muslim )
2. Iman hanyalah tertakluk kepada enam perkara sahaja yang terkandung dalam rukun iman.
3. Dalil-dalil al-Quran dan al-Hadith mengenai iman seperti berikut:
i. Surah al-Baqarah : 285
ii. Hadith seperti di atas.
4. Iman itu penting untuk membentuk modal insan cemerlang di dunia dan akhirat
5. Iman dapat membentuk insan cemerlang dengan menghayati segala suruhan Allah dan menjauhi laranganNya yang terkandung dalam al-Quran dan Sunnah Nabi S.A.W.
6. Jika Iman berkurangan dalam diri atau tiada iman langsung maka akan wujud kecenderungan untuk melakukan kemungkaran dan kemaksiatan tanpa rasa takut dan menyesal.
7. Langkah-langkah untuk menguat dan mengukuhkan iman terhadap Allah S.W.T:
i. Taat segala perintah Allah.
ii. Menunaikan segala tanggungjawab Fardhu Ain dan Fardhu Kifayah.
iii. Meninggalkan segala larangannya.
8. Antara contoh-contoh masalah iman di kalangan masyarakat Islam di Malaysia adalah seperti berikut:
i. Timbul pelbagai bentuk ajaran sesat.
ii. Keruntuhan moral di kalangan muda mudi.
iii. Derhaka kepada ibu bapa.
iv. Keruntuhan institusi kekeluargaan.
v. Pendedahan aurat yang berleluasa.
vi. Perzinaan, meminum arak dan perjudian di kalangan umat Islam.

Tuesday, July 14, 2009

Pelajar Aliran Sains Agama Apakah kesudahan Nasib Mereka

Apakah nasib yang akan berlaku kepada anak-anak yang mengambil jurusan sains agama selepas 2010? Pastinya kita tidak mahu mengorbankan mereka dari menolak salah satu subjek agama antara Pendidikan al-Quran al-Sunnah, Pendidikan Syariah Islamiyah atau Bahasa Arab. Pastinya ketiga subjek adalah asas kekuatan pelajar agama serta pelengkap antara satu sama lain. Dan semestinya juga kita tidak mahu mengorbankan mereka salah satu dari subjek Biologi, Fizik mahupun Kimia kerana itu juga adalah kekuatan untuk mereka mengusai disiplin ilmu dalam sains! Nah sekiranya keputusan kerajaan mengekalkan subjek yang diambil hanya 10+1 hanya terhad sehingga 2010 sahaja, ada beberapa kemungkinan akan berlaku untuk kita renungkan.
1. Lembaga Peperiksaan mungkin akan menggabungkan subjek Pendidikan al-Quran dan al-Sunnah dengan pendidikan Syariah Islamiyah. Konsepnya mungkin tidak susah tetapi kesannya perlu difikir bersama. Siapa yang akan rugi? Agama yang dipelajari akan semakin menguncup! Peluang mereka meneruskan jurusan agama di IPT juga akan menguncup dan terpaksa ditentukan seawal yang mungkin. Pastinya mereka tidak mahu ianya menjadi isu terutama ia akan dipanaskan oleh orang politik! Mungkinkah kerajaan sanggup!
2. Sekiranya kekal dua subjek tersebut akan hilanglah pula salah satu subjek sains mereka.
3. Pelajar pula kesannya mesti menentukan kerjayanya lebih awal dan kalau mereka kecundang mengejar kerjayanya agak sukar mereka menukar jurusan seterusnya.
4. Apa pula kesannya kepada sekolah yang menawarkan aliran sains agama ini. Pastinya juga akan menguncup! Lebih baik mereka dialiran Sekolah Sains Harian yang boleh mengambil ketiga-tiga bidang sains tadi maka mereka juga secara langsung sanggup meninggalkan tiga subjek agama disekolah aliran sains agama.
Sekadar membuka minda dari poll yang saya buat pada blog ini.... harap diperjuangkan bersama.

Monday, July 13, 2009

Doa jauhi Wabak


Saturday, July 11, 2009

Merangka Standard Pentaksiran Berasaskan Band


Saturday, July 04, 2009

Peliharalah dari amalan syirik

Syirik adalah perbuatan yang menyekutukan Allah swt, menyembah selain Allah swt, atau percaya adanya Allah tetapi juga mempercayai adanya kuasa lain selain Allah. Perbuatan syirik adalah termasuk dalam dosa paling besar. Allah swt tidak akan mengampuni seseorang yang menyekutukan-Nya, sebelum orang tersebut bertaubat. Bila tidak bertaubat, maka neraka lah tempat yang kekal baginya, nauzubillahiminzalik…
Allah swt berfirman:
“Sesungguhnya Allah tidak mengampuni jika Dia disekutukan, dan Dia mengampuni dosa selain itu bagi siapa saja yang dikehendaki-Nya.” (QS. An-Nisa’: 48)
“Sesungguhnya barangsiapa menyekutukan Allah, maka Dia telah mengharamkan baginya surga dan tempat tinggalnya adalah neraka.” (QS. Al-Maidah: 72)
Syirik terbahagi kepada dua iaitu Syirik Jaliy dan Syirik Khafi. Syirik Jaliy atau yang nyata ialah menyekutukan Allah swt dengan beribadah kepada selain Allah swt. misalnya berdo’a dan meminta sesuatu kepada tempat keramat atau jin. Perbuatan memohon kebaikan kepada selain Allah itu adalah perbuatan sesat dan dosa besar, kerana kita diperintahkan hanya memohon dan berdoa kepada Allah semata-mata.

Bahaya syirik amatlah besar kerana boleh menyebabkan pelakunya keluar dari agama Islam (murtad). Bila seseorang melakukannya, maka ia wajiblah bertaubat kepada Allah swt. Oleh karena itu, cukup hanya Allah swt lah tempat kita memohon dan beribadah kepadaNya.
Syirik khafiy atau samar pula lebih merujuk kepada perbuatan riya’ atau ingin dilihat amalnya berbanding orang lain dan sum’ah iaitu ingin popular. Syirik ini terjadi apabila seseorang beribadah bukan kerana Allah swt namun kerana ia ingin mendapatkan pujian dari orang lain. Misalnya, seseorang yang solat kerana ingin dipuji oleh rakannya, bersedekah hanya karena ingin disebut sebagai orang yang dermawan, membaca Al Quran dengan suara yang lantang agar disanjung oleh orang di sekitarnya, menuntut ilmu kerana ingin diperkatakan bahawa ia seorang yang warak dan sebagainya.

Riya’ jika mencampuri amal, akan membatalkan amalan itu. Sebagaimana firman Allah swt: “Maka barang siapa yang mengharap pertemuan dengan Rabbnya, maka hendaklah dia mengamalkan amal yang salih dan jangan menyekutukan Rabbnya dengan seseorang dalam beribadah.” (QS. Al-Kahfi:110)
Adalah sebaiknya kita menjauhi kedua-dua kategori syirik yang disebutkan agar kita menjadi mukmin yang muttaqi insya Allah.

Thursday, July 02, 2009

Bagaimana Doa kita boleh dimakbulkan Allah

Imam Al-Ghazali di dalam kitabnya Ihya' Ulumuddin menjelaskan apabila kita berdoa hendaklah ia melakukan doa itu sebaik- baiknya dengan penuh khusuk , dan memelihara adab-adab doa antaranya ialah;
1. Pada waktu yang baik dan mulia (waktu afdal), seperti hari Arafah, bulan Ramadhan, hari Jumaat, sepertiga yang akhir dari malam dan pada waktu sahur.
2 Dalam keadaan yang mulia, seperti kita bersujud dalam sembahyang, ketikaberhadapan dengan musuh dalam pertempuran, ketika hujan turun, ketika sebelum menunaikan sembahyang dan sesudahnya, ketika jiwa sedang tenang dan bersih darisegala gangguan syaitan dan ketika menghadap kaabah.
3. Dengan menghadap kiblat
4 Merendahkan suara, iaitu antara terdengar dengan tiada oleh orang di sisikita.
5. Jangan bersajak, yakni tanpa mempergunakan kata-kata bersajak dalam doa itu.Tapi cukup dengan kata-kata biasa yang sederhana,sopan dan tepat mengenai sesuatu yang dihajati dengan doa itu. Tidak perludilagukan dengan irama-irama tertentu, sebagaimana yang pernah dilakukan olehpengubah-pengubah doa dalam bahasa Arab. Amat baiklah kiranya, jika kita memilih lafaz-lafaz doa yang diterima dari Rasulullah s.a.w. yang kandungannya sesuai dengan apa yang kita doakan pula.
6. Berlaku khusyuk dan tunduk dengan merasakan kebesaran dan kehebatan Allah dalam jiwa kita yang halus.
7. Mengukuhkan kepercayaan bahawa doa itu akan diperkenankan Allah dan tidak berasa gelisah jika doa itu tidak diperkenankanNya.
8. Mengulang-ulang doa itu dua tiga kali. Yakni doa tentang sesuatu yang sangat kita utamakan memohonnya kepada Allah, akan lebih baik jika dibaca berulang-ulang hingga dua tiga kali.
9. Menyebut (memuji) Allah pada permulaannya.
10. Bertaubat sebelum berdoa dan menghadapkan diri dengan bersungguh- sungguh kepada Allah.
Berkata An-Nawawi: "Selayaknya doa itu dimulakan dengan kalimah tahmid (puji-pujian) dan disudahi dengan kalimah tahmid juga."
Selamat berdoa..

My Blog List